Thursday, February 10, 2011

Sofea Si Janda


Sejak diceraikan suaminya, Sofea membawa diri berpindah ke negeri lain. Hendak menumpang sedara mara, masing-masing sudah tidak mengaku sedara. Itulah jadinya akibat berlaku curang. Dia ditangkap ketika sedang enak bersetubuh tanpa seurat benang dengan seorang lelaki India di kebun getah. Suaminya yang mengesyaki kecurangan Sofea memberitahu orang kampung jika mereka ternampak isterinya tolong beritahunya secepat mungkin sebab, dari pagi sampailah dah nak masuk waktu isyak, batang hidung Sofea langsung tak nampak. Katanya nak ke bandar, menumpang Muthu, tapi dah malam masih tak nampak-nampak batang hidungnya. Bukan sekali dua, malah dah berkali-kali dia macam tu. Mujurlah ada sorang mamat tu dia terperasan pulak kelibat kereta Muthu masuk ke kebun getah sewaktu maghrib tadinya. Apa lagi, bergegas dia orang menyerbu. Maka terkantoi la Sofea yang tengah sedap mengangkang menerima tusukan berahi dari Muthu. Masing-masing tengah bogel habis time tu.

 Teruk Muthu kena belasah, dalam keadaan bogel pulak tu. Bini Muthu pulak tak henti-henti membebel dalam bahasa India marahkan suaminya sambil membiarkan orang kampung belasah laki dia. Sanggup dia tinggalkan anak-anak dia sendiri kat rumah sebab dah bengang sangat bila dapat tahu lakinya curang dengan perempuan melayu. Akhirnya, malu punya pasal, Muthu pun pindah dari kampung tu anak beranak.

 Si Sofea pulak, dia tak kena belasah malam tu. Cuma kena heret masuk dalam kereta lakinya dan di bawak balik dalam keadaan telanjang cam tu. Kat rumah, lakinya membebel macam nak gila. Sofea cuma mampu nangis je. Akhirnya dia diceraikan dengan talak 2 dan di halau untuk tinggalkan kampung esoknya. 

 Maka Sofea pun pergi la membawa hati nan lara keluar dari kampung menuju ke negeri lain bersama perutnya yang semakin berisi. Dia ketika itu mengandung 2 bulan, anak hasil benih Muthu yang menjadi selepas dah selalu kena pancut. Suaminya tak tahu dia mengandung time tu. Perkahwinannya dengan bekas suaminya tak menghasilkan apa-apa, suaminya mandul agaknya.

 Di negeri X, Sofea menumpang di rumah kawan lamanya. Seorang andartu yang bekerja di sebuah pasaraya sebagai cleaner. Kawannya membantu Sofea mencari kerja dan akhirnya Sofea diterima bekerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang elektronik. Sofea tak memilih sngat soal kerja, yang penting baginya ada duit untuknya menyambung hidup, lebih-lebih lagi perutnya dah makin besar.

 Sofea sedar, sepanjang dia bekerja di kilang, ramai juga lelaki yang tertarik
 dengannya. Bontotnya yang tonggek sebab bebanan perut seringkali menjadi jelingan nakal lelaki-lelaki kat kilang. Wajahnya yang cantik dan sesuai dengan usianya yang 42 tahun itu juga menyerikan dan memberikan pandangan yang seksi. Tetapi masing-masing tak berani nak mengayat sebab perut Sofea yang membuyut tu memberikan gambaran bahawa dirinya adalah isteri orang, padahal, dia janda sebenarnya.

 Sofea sedar, dia tak harus mengulangi kesilapannya yang lalu, namun gelora batin wanita mengandung yang kesepian itu sukar untuk dikekang. Hanya dengan melancap sahajalah dia melempiaskan nafsunya. Hendak menikmati persetubuhan yang nyata, tiada siapa yang berani nak mengorat. Sofea akhirnya berazam, dia tahu bahawa ramai lelaki di kilang tu yang geram dengan dirinya. Jadi, jika ada sesiapa yang cuba-cuba untuk mengambil kesempatan dengan merabanya atau berkata lucah dengannya, dia akan perangkap lelaki itu untuk menjadi pemuas nafsunya. Secara tak langsung, jika nasibnya baik, lelaki tu boleh jadi bapak budak yang dikandungnya.

 Plan setan Sofea nampaknya menjadi. Darus, operator mesin yang bekerja satu syif dengan Sofea nampaknya menjadi mangsa. Ianya terjadi apabila Darus yang memang geram dengan tubuh Sofea yang melentik akibat mengusung perutnya yang membuyut tu bertindak meraba bontot Sofea sewaktu Sofea sedang berdiri sendirian menyusun komponen elektronik ke dalam kotak. Sofea hanya tersenyum membiarkan perbuatan Darus. Menyedari Sofea tidak membantah, Darus sekali lagi meraba bontot Sofea, malah diramasnya kuat dengan perasaan yang geram.

 “Kenapa nak ke?” Tanya Sofea.

 “Sekarang boleh? Kat mesin saya line clear. Orang tak ada.” Kata Darus.

 Sofea pun setuju dan terus meminta seseorang menggantikan tempatnya dengan alasan ingin berehat sebentar sementara Darus sudah sedia menanti di mesinnya yang sepi tidak berjalan akibat rosak itu.

 Sofea berdiri rapat mengadap dinding mesin sementara Darus menyangkung di belakang Sofea menyembamkan mukanya di bontot Sofea. Tangannya meramas bontot Sofea kegeraman. Kemudian Darus menyelak baju kurung Sofea yang sendat tu ke atas punggung dan bontot Sofea yang lebartu di tatapnya geram. Sofea melentikkan punggungnya memancing nafsu Darus. Tak tahan dengan tindakan Sofea, Darus pun keluarkan koneknya dari celah zip seluar yang terbuka dan dia melancap sambil matanya melahap bontot lebar Sofea yang sendat dibaluti kain itu.

 “Cepatlah, nanti orang datang” pinta sofea.

 Tanpa buang masa, Darus selak kain Sofea ke atas dan koneknya menyelinap masuk ke lubang gatal Sofea melalui seluar dalam Sofea yang diselakkan itu. Cipap Sofea yang berair akibat bernafsu nak menikmati konek itu menikmati konek Darus keluar masuk dengan laju. Bontot Sofea bergegar akibat berlaga dengan perut Darus yang boroi. Tak sampai beberapa minit, air mani Darus pun terpancut-pancut mengisi
 lubang cipap Sofea. Sofea hampa dengan prestasi Darus.

 “Aku tak tahan lah dengan bontot kau Fea” alasan Darus yang tidak dapat Sofea terima.

 Namun apakan daya, bukan senang nak cari lelaki gentleman nak mengorat dia, jadi sementara Darus dah ada depan mata, dia pun terima je lah. Selalu juga mereka berzina, tak kira kat kilang atau luar kilang, pasti Sofea bersedia menonggeng untuk Darus. Namun nampaknya memang Darus bukannya lelaki yang Sofea perlukan. Prestasi Darus yang tidak menyerlah ketika menyontotnya menghampakan Sofea. 

 Pelbagai janji yang Darus berikan namun hasilnya tetap sama. Akhirnya Sofea mengambil keputusan untuk tidak melakukan affair lagi dengan Darus. Lagi pun Darus tu suami orang. Bahaya jika perhubungan mereka diketahui orang.

 Tetapi, cubaan Sofea untuk memenuhi tuntutan nafsunya tidak terhenti di situ sahaja. Ramai juga lelaki-lelaki di kilang itu yang diam-diam menjadi boneka nafsu Sofea. Taktiknya yang gemar memakai pakaian yang ketat membalut tubuhnya yang mengandung itu benar-benar menjayakan rancangannya. Dalam sehari, tak sah kalau tak ada konek lelaki yang berkubang dalam cipapnya. Hampir setiap hari Sofea menonggeng menikmati pelbagai konek yang mengidam tubuhnya yang gebu dan tonggek itu. Baju mengandung sama sekali tiada dalam senarai pakaian yang dimilikinya, terlalu longgar alasannya. Baju kurung, skirt labuh, t-shirt, dan blaus sahajalah yang menjadi pakaian rasmi Sofea sambil dipadankan dengan tudungnya yang berbagai warna itu.

 Ternyata gelora nafsu wanita yang mengandung itu benar-benar bangkit menyerlah. Bukan setakat operator-operator dan bos departmentnya, malah budak-budak bangla juga selalu menikmati tubuhnya hinggakan Sofea terpaksa menggadaikan lubang jubornya dalam terpaksa setelah berkali-kali di belasah budak-budak bangla yang gian kepada tubuhnya. Walau pun sudah dilarang, tetapi budak-budak bangla yang biasanya menyetubuhinya seramai 3 orang serentak itu berkali-kali merogol lubang jubornya. Sofea tahu, dirinya begitu hina, menjadi pemuas nafsu lelaki-lelaki yang mengidamkan tubuh lentiknya yang membusung, namun, dia juga berasa puas kerana bukan setakat nafsunya sahaja dapat dipenuhi, malah dia juga dilimpahi dengan wang ringgit yang datang mencurah-curah dari lelaki-lelaki yang menyetubuhinya.

 Kemudian Sofea berkenalan dengan Mustafa. Lelaki bujang yang bekerja sebagai pegawai system maklumat disebuah syarikat swasta. Mustafa berumur 28 tahun, terlalu muda untuk Sofea. Namun sikap Mustafa yang mesra dan pandai mengambil hatinya mencuri hati Sofea. Mereka berkenalan di kedai runcit di taman perumahan yang dia tinggal. Mustafa yang juga kebetulan tinggal di situ secara tidak sengaja terlanggar Sofea yang sedang menyangkung memilih bawang di dalam bakul. Berkali-kali Mustafa meminta maaf dengan Sofea.

 Sofea yang terpegun dengan wajah sederhana tampan Mustafa memaafkan keterlanjuran yang Mustafa tidak sengajakan. Sebagai balasan, Mustafa menghantar Sofea pulang.

 Sepanjang perjalanan, mereka berkenalan tentang diri masing-masing. Mustafa masih bujang dan tinggal di rumah yang di beli di bahagian rumah mewah. Dia anak yatim piatu, tiada sedara mara. Di besarkan di rumah anak-anak yatim dan telah melanjutkan pelajaran di luar negeri dalam bidang perkomputeran.

 Sementara Sofea pula berbohong kepada Mustafa. Dia mengatakan bahawa dia adalah isteri orang dan suaminya tinggal di kampung bersama anak-anaknya dan tinggal menyewa bersama kawannya yang juga bujang. Perkenalan mereka telah memberikan Sofea satu hentaman yang hebat dalam hidup tentang nilai cinta. Sofea mengakui bahawa dia diam-diam menyintai Mustafa, maka tidak hairanlah Sofea selalu menghantar sms kepada Mustafa.

 Perhubungan mereka yang agak rapat juga telah memberikan satu perasaan yang aneh dalam diri Mustafa. Dia juga sebenarnya mencintai Sofea, namun perasaan itu cuba dibuangnya jauh-jauh lantaran apa yang diketahuinya bahawa Sofea adalah isteri orang, lebih-lebih lagi umur mereka yang 14 tahun jaraknya.

 Namun satu tragedi telah merubah segalanya. Pada hari itu, Sofea telah mengambil cuti kerana dia sudah berjanji dengan budak-budak bangla yang ingin me’langgan’nya. Setelah siap memakai tudung satin putih, pemberian Anand, bos departmentnya yang gemar melihatnya meneguk ledakan air mani dari konek Anand yang di kolom ketika tudung satin itu berbalut kemas di kepalanya, Sofea pun keluar menunggu teksi ingin menuju ke rumah sewa budak-budak bangla yang menjanjikan habuan sebanyak RM1000. Agak lumayan, sebab itulah Sofea bergaya yang istimewa untuk budak-budak bangla itu pada hari itu.

 Dengan memakai baju T lengan panjang berwarna coklat yang sendat membalut tubuhnya yang sedang membusung hampir 5 bulan itu, Sofea pun menuju ke rumah sewa budak-budak bangla setelah teksi menurunkannya di simpang sebuah taman perumahan. Punggungnya yang lebar bergegar dan melenggok di setiap langkahnya. Skirt hitam yang sendat membaluti tubuhnya, memberikan pandangan betapa seksinya setiap lengkuk
 tubuh wanita mengandung yang tonggek itu.

 Setibanya di rumah sewa ‘pelanggan’nya, Sofea disambut penuh mesra oleh budak-budak bangla yang selalu menikmati tubuhnya sebelum itu. Namun setelah dia masuk ke dalam rumah, alangkah terkejutnya dia, kelihatan ada 10 orang bangla sedang menantinya. Setiap seorang memerhatikan tubuhnya penuh nafsu.

 Tanpa cakap banyak, Sofea terus dikeroyok oleh budak-budak bangla itu. Dia di suruh supaya berdiri tegak di tengah rumah sambil tubuhnya di ramas dan di usap oleh kesemua bangla-bangla yang sudah bogel dan menanti waktu yang sesuai untuk menjamah tubuhnya. Tubuhnya dipeluk, dicium, di raba. Perutnya berkali-kali menerima usapan mesra dari meraka, bahkan punggungnya juga menjadi sasaran hidung-hidung nakal yang teringin menciumnya. Pehanya yang sendat dibaluti skirt yang ketat itu berkali-kali di jilat penuh nafsu, buah dadanya yang mengkal di raba kasar, tudung satin yang kemas membalut kepalanya berkali-kali di usap dan dicium oleh lelaki-lelaki bangla itu.

 Sofea di suruh berlutut dan di suruh mengolom kesemua konek-konek bangla yang sedang keras minta di hisap. Sofea terpaksa akur walau pun hatinya bermain dengan perasaan antara takut dan bernafsu. Satu demi satu konek bangla itu di hisap Sofea. Bangla-bangla itu menikmati konek mereka di hisap oleh Sofea. Kepala Sofea yang kemas di baluti tudung satin berwarna putih itu kelihatan turun naik menenggelamkan konek-konek yang melacurkan harga diri Sofea.

 Kemudian Sofea di suruh supaya mengangkang di atas meja. Seorang bangla yang sudah siap menghunuskan koneknya menyelak kain Sofea ke atas. Terpampanglah seluruh kaki Sofea yang putih gebu itu membuatkan nafsu semua bangla itu semakin berahi. Seluar dalam Sofea di lorotkan hingga tanggal. Kemudian bangla tadi terus menyodok koneknya masuk ke dalam cipap Sofea tanpa amaran. Meraung Sofea ketika konek bangla yang besar itu menceroboh lubang cipapnya tanpa amaran. Sofea di suruh supaya menghisap konek-konek yang terpacak menghala mukanya. Sementara kedua-dua tangannya sibuk melancapkan konek-konek yang minta dilancapkan.

 Sofea menikmati penuh nafsu. Dirinya bagaikan di syurga, dikelilingi konek-konek yang bakal memberikannya puncak kepuasan yang dikejari selama ini. Bangla yang sedang menghayun cipap Sofea tidak dapat bertahan. Perut Sofea yang sendat berbungkus baju t berwarna coklat di pegang kuat. Sofea tahu, bangla yang sedang menujahnya itu stim gile dengan peritnya yang sarat mengandung, malah sendat dibaluti baju yang ketat itu. Sofea melentikkan tubuhnya sambil mengemut kuat konek yang semakin kuat menghentam dasar cipapnya. Akhirnya, bangla itu mengerang kuat, bersama dengan ledakan air maninya yang hangat memenuhi lubang cipapnya.

 Kemudian seorang demi seorang bergilir-gilir menikmati cipapnya yang terkangkang menadah setiap tujahan. Sofea benar-benar klimaks. Dia juga sedar bahawa ketika dirinya sedang klimaks, konek bangla yang sedang berendam di dalam mulutnya memuntahkan air maninya yang pekat terus ke tekaknya. Berteguk-teguk air mani bangla iu Sofea telan penuh nikmat.

 Sofea kemudiannya di suruh menonggeng di atas lantai. Seorang demi seorang menjolok cipap dan jubornya. Malah ketika di dalam posisi begitu, tiada seorang pun yang melepaskan air maninya di dalam cipap Sofea, semuanya ingin menikmati betapa sedapnya memancutkan air mani masing-masing di dalam jubor wanita yang sedang sarat mangandung itu.

 Bontot tonggek Sofea yang lebar itu memang menjadi objek yang paling digilai oleh bangle-bangla tersebut. Sambil bontotnya di bedal, mulutnya juga menjadi sasaran menerima tusukan penuh nafsu dan sekali gus menerima pancutan-pancutan air mani yang berbagai rasa. Sofea sudah tidak larat, dia hanya mengikut sahaja. Dirinya sudah tidak mampu untuk berbuat apa-apa, sudah tidak mampu untuk memberikan tindak balas yang bernafsu, hanya menyerah menjadi hamba nafsu binatang-binatang yang buas menjamah tubuhnya.

 Selepas mereka semua puas mengerjakan Sofea, mereka mengurung Sofea di dalam sebuah bilik. Sofea tidak mampu untuk berbuat apa-apa. Dia hanya merelakan dirinya disimpan untuk dipergunakan lagi. Dia terlalu penat menikmati kepuasan yang dicari-cari selama ini, malah terlalu penat juga melayan nafsu lelaki-lelaki yang menikmati tubuhnya.

 Dari pagi sampai ke petang, seorang demi seorang lelaki bangle masuk ke bilik bagi
 memuaskan nafsu. Tubuh gebu Sofea yang sedang sarat mengandung itu menjadi tempat lelaki-lelaki bangle memuaskan nafsu serakah masing-masing. Bagi mereka, Sofea merelakan dirinya diperlakukan sedemikian rupa. Jika tidak, masakan Sofea sudi datang menyerah diri dengan memakai pakaian yang betul-betul ketat membaluti tubuhnya yang mengandung itu.

 Wajah Sofea yang cantik bergincu dan berbedak sejak pagi akhirnya comot dengan lendiran air mani yang sudah kering, malah ada juga yang masih basah. Tudung satin yang membalut kepalanya kusut masai serta dicemari beberapa kesan tompokan air mani. Di sana sini tompokan mani jelas kelihatan di bajunya yang sendat, paling banyak di bahagian perutnya yang membuncit. Skirt hitam yang ketat membalut punggung lebarnya yang tonggek tu terkoyak sampai ke pinggang.

 Terkangkang Sofea tidak sedarkan diri. Dari pagi sampai ke petang, hanya air mani bangle-bangla itu yang mengenyangkan perutnya. Nasi bungkus dan air oren yang bangle itu belikan langsung tidak tercuit di penjuru bilik.

 Menjelang tengah malam, setelah dikerjakan sekali lagi beramai-ramai, Sofea di hantar pulang oleh bangle-bangla itu menggunakan teksi. Terhoyong hayang Sofea di papah bangla-bangla hingga ke pintu rumah dan diitnggalkan Sofea sendirian terduduk lemah di depan pintu rumah. Baju dan kain yang Sofea pakai pada siang hari telah di tukar dengan seluar jeans dan kemeja oleh bangla-bangla itu sebelum menghantarnya pulang. Namun, tudung yang bertompok dan hamis dengan bau air mani masih melekat di kepalanya tidak bertukar.

 Lemah longlai Sofea masuk ke biliknya. Lubang cipap dan jubornya terasa begitu perit. Malah masih terasa licin dan lelehan-lelehan saki baki air mani yang sedikit sesekali mengalir keluar dari kedua-dua lubangnya itu. Sofea meraba-raba perutnya, terasa senak. Malah semakin tak sedap di rasakan. Sofea menuju ke bilik mandi, sebelum itu, seluruh pakaiannya ditanggalkan ke lantai. Tudungnya yang tengik dengan bau air mani di campakkan ke dalam bakul pakaian kotor. Seikat wang berjumlah
 RM1000 dicampakkan ke atas meja solek. Sambil telanjang, Sofea berjalan menuju ke bilik air. Perutnya yang membusung membuai bersama langkahnya.

 Esoknya, mimpi ngeri Sofea menjelma. Perutnya yang dirasakan tidak sedap sejak pulang dari rumah sewa bangla semalam semakin sakit menyucuk. Sofea mengerang mengejutkan teman serumahnya pada subuh pagi itu. Rakannya terkejut. Sofea tumpah darah. Akhirnya Sofea dikerjakan ke hospital. Sofea di tahan di wad kerana kehilangan darah yang amat banyak. Tubuhnya lesu. Kandungannya keguguran. Sofea tak mampu untuk menangis. Segalanya gara-gara nafsunya yang tidak dapat dibendung. Sofea mula merasakan penyesalan akibat perbuatannya.

 Seseorang masuk ke wadnya. Dia cukup mengenali wajah lelaki itu. Mustafa tersenyum memandangnya. Di tangannya menjinjit sebungkus buah epal.

 “Akak macam mana sekarang?” Tanya Mustafa sambil duduk di tebing katil. Tangannya mengusap ubun-ubun Sofea.

 “Akak sedih Dan.. Akak keguguran.. Err… Macammana Mustafa tau akak kat hospital?” hanya Sofea lemah.

 “Teman serumah akak bagi tau pagi tadi. Saya risau, akak tak jawab call saya,
 sms pun tak jawab. Saya pun terus pergi rumah akak.. Jadi akak macammana sekarang?” Tanya Mustafa.

 “Ok sikit hari ni.. Mustafa sorang je” Tanya Sofea lesu.

 “Ye kak.. Hmmm.. suami akak mana? Dia tau tak akak kat hospital sekarang ni?” Tanya Mustafa.

 Sofea terkedu hendak menjawab soalan Mustafa. Lidahnya kelu, otaknya beku. Terasa bersalah menipu lelaki yang menyayanginya itu hidup-hidup. Sofea takut, jika dia menceritakan perkara sebenar, Mustafa akan meninggalkannya. Perasaan sayang Sofea kepada Mustafa sudah lebih dari seorang kakak kepada seorang adik. Dia mencintai Mustafa. Dia mencintai lelaki yang terlalu jauh usia dengan dirinya. Sofea menitiskan air mata. Seribu penyesalan dan rasa bersalah menghantui dirinya.

 “Kak… kenapa ni? Akak janganlah sedih… “ pujuk Mustafa sambil menggenggam erat tangan Sofea.

 “Bukan Dan… akak bersalah kepada Mustafa…” kata Sofea teresak-esak.

 Mustafa keliru, dia tidak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Sofea sedar perubahan sikap Mustafa. Sofea nekad, Mustafa terima atau tidak, dia tetap nak ceritakan juga. Maka pecah sudah lah rahsia diri Sofea yang selama ini disimpan dari pengetahuan Mustafa. Air mata mengalir keluar tak henti bersama seribu satu rahsia yang dibongkar. Ternganga Mustafa mendengar setiap butir kata-kata Sofea yang diiringi esakan dan
 suaranya yang masih lesu.

 “Kenapa akak tak beritahu saya selama ini kak… Kenapa akak mesti tipu saya…” kata Mustafa tertunduk, matanya sayu menatap perut Sofea yang tidak lagi membusung.

 “Maafkan akak… Akak sembunyikan perkara sebenarnya supaya akak dapat selalu
 bersama Mustafa.. Akak tak nak Mustafa jauhkan diri dari akak… Akak takut Mustafa pandang akak hina… Akak takut Dan…. “ kata Sofea teresak-esak.

 Mustafa terdiam seribu bahasa. Mulutnya terkunci. Suara Sofea menceritakan kisah silamnya seolah berulang-ulang bermain di otaknya. Mustafa seperti tidak dapat terima dirinya di tipu sedemikian rupa oleh wanita yang disayangi.

 “Dan.. memang berat untuk akak cerita… tapi.. biarlah apa pun yang jadi.. akak tak nak terus menipu Mustafa…. Terpulanglah kepada Mustafa untuk terima akak atau tidak… Akak menyesal Dan.. Menyesal atas semua yang akak dah lakukan dulu… Akak berdosa Dan.. Maafkan akak Dan…” kata Sofea teresak-esak.

 Mustafa bangun berdiri. Dia menatap mata Sofea dalam. Perasaan geram akibat ditipu dan perasaan sayang yang mendalam bermain silih berganti di kotak fikirannya. Mustafa kucup dahi Sofea lembut dan terus berlalu pergi dari situ. Sofea terkedu sendirian, memerhatikan setiap langkah Mustafa meninggalkannya sendiri.

 Seminggu selepas itu, Sofea dibenarkan keluar dari wad. Dia terkejut kerana bil wadnya telah dilangsaikan atas nama Mustafa. Selepas pulang ke rumah, Sofea terus pergi ke rumah Mustafa. Pintu pagar tidak berkunci. Sofea memberi salam. Kemudian Mustafa membuka pintu. Sambil tersenyum dia mempelawa Sofea masuk ke rumah. Dia mempersilakan Sofea duduk sementara dia terus menuju ke dapur. Selang beberapa minit, Mustafa keluar ke ruang tamu bersama segelas air oren.

 “Dan… akak minta maaf ye.. Mustafa masih marah kat akak…” Tanya Sofea penuh simpati.

 “Kak…. Akak pun tahu kan.. dalam hidup saya tak ada sesiapa kak… Cuma akak sorang… Memang mulanya saya rasa marah kak… tapi… akhirnya saya tertanya dalam diri sendiri… kenapa saya sayang akak… Kak Fea… akak tahu tak kenapa saya sayang akak?” Tanya Mustafa sambil terus meletakkan gelas ke atas meja dan terus duduk rapat di sebelah Sofea. Peha mereka bersentuhan.

 “Akak tak tahu Dan…. Kenapa Dan…” Tanya Sofea keliru.

 “Kak… dulu… berkali-kali saya terfikir… Betapa bertuahnya suami akak memperisterikan akak. Serba serbi cantik… Hinggakan saya sendiri terfikir bahawa… Alangkah bagusnya jika saya dapat merampas akak dari suami akak… Akak faham maksud saya…” Tanya Mustafa dengan nada suara perlahan.

 “Dan… akak…. Err…. “ Sofea gugup mendengar luahan hati Mustafa.

 "Kak…. Sejarah antara akak dan bekas suami akak tu lupakanlah… Saya tak pandang segala kesilapan akak dahulu.. Sekarang saya bercakap jujur dan ikhlas depan akak… Saya sebenarnya menyintai akak…” terus sahaja Mustafa mengucup bibir mekar Sofea.

 Sofea bagaikan di awangan. Dia berkucupan dengan lelaki yang di cintainya dalam diam. Dia berasa lega dengan segala kata-kata Mustafa. Sofea merebahkan diri di dalam dakapan Mustafa.

 Selama sebulan mereka bermadu kasih, tidak pernah sekali pun mereka melakukan perbuatan yang terlalu berat. Sekadar berkucupan dan berpegangan tangan. Sofea telah berhenti kerja di kilang. Itu pun Mustafa yang galakkan, kerana Mustafa lebih suka Sofea bekerja sebagi orang gaji di rumahnya. Namun bagi Mustafa, ianya lebih bagaikan seorang isteri kepadanya cuma bezanya masih belum ada ikatan. Pada waktu siang, Sofea bekerja di rumah Mustafa dan pada waktu malam, Sofea pulang ke rumah sewanya. Begitulah kehidupan Sofea seharian. Sekurang-kurangnya dia dapat melupakan kisah gelapnya yang menyundal di kilang. Dia ingin memulakan hidup baru bersama Mustafa. Tak kisahlah orang nak cakap apa pun, yang penting Mustafa tetap sayang kepadanya dan Mustafa tidak tahu kisah gelapnya sewaktu bekerja di kilang, termasuk peristiwa di setubuh beramai-ramai oleh mat-mat bangla hingga menyebabkan dirinya keguguran.

 Pada satu hari, Mustafa mengajak Sofea makan di luar. Mustafa memilih restoran tepi laut yang agak jauh dari kota dan romantic keadaannya. Di situ Mustafa menyuarakan hasrat hatinya untuk menyunting Sofea menjadi suri hatinya. Sukanya Sofea bukan kepalang. Cuma dia sahaja yang tahu betapa dia benar-benar mengharapkan detik dan ketika itu. Walau pun Sofea menyintai Mustafa sepenuh hatinya, namun, Sofea masih ragu adakah Mustafa benar-benar menyintainya lantaran umur mereka yang terlalu jauh usianya. Dirinya bukan setakat layak menjadi kakak kepada Mustafa, malah, menjadi ibunya juga tidak mustahil. Sofea takut cinta Mustafa kepadanya bakal berubah lantaran jarak usia mereka begitu jauh memisahkan.

 “Dan… akak tak ada masalah jika benar Mustafa benar-benar ingin memperisterikan akak, sebab diri kita memang sudah tiada sesiapa lagi. Hanya kita berdua sahaja. Tetapi akak takutlah Dan… “ kata Sofea.

 “Akak takut apa…. Bagi tahu Mustafa… “ pujuk Mustafa.

 “Umur kita jauh jaraknya. Akak 42 tahun.. Mustafa pulak 28 tahun.. Akak takut bila akak dah tak cantik nanti, Mustafa akan tinggalkan akak… Lagi pun siapalah akak ni Dan… Ramai lagi rasanya perempuan yang lebih cantik dan lebih muda dari akak… “ kata Sofea sayu.

 Mustafa memegang tangan Sofea. Kelembutan jari jemari Sofea menghangatkan rasa cinta Mustafa kepadanya. Mustafa tahu apa yang bermain di benak Sofea, takut cintanya pergi seiring usia Sofea yang semakin senja. 

 “Kak… pernah ke saya beritahu saya cintakan akak kerana rupa? Pernahkah saya beritahu cinta itu datangnya mesti 100 peratus dari rupa? Tak pernah kak…. Tak pernah… Kak… Saya cintakan akak bukan kerana wajah akak.. Wajah boleh berubah kak… Saya cintakan akak kerana ciri-ciri yang tidak mungkin susut dari diri akak.. Ciri-ciri yang tidak mungkin akan hilang, malah bagi saya, semakin menguatkan cinta saya kepada akak… “ Mustafa berkata sambil matanya merenung dalam ke mata Sofea.

 “Kerana apa Dan…” Tanya Sofea. 

 “Kak… saya rasa akak patut rasa bertuah kerana dikurniakan tubuh yang cantik dan seksi sebegini. Tubuh akak tidak kan susut di telan usia kak… Malah, semakin lama tubuh akak semakin montok… Berbeza dengan wajah kita yang semakin pudar kecantikannya apabila kita makin tua kelak…. “terang Mustafa.

 “Jadi…. Mustafa cintakan akak kerana tubuh akak ye….” Tanya Sofea….

 “Benar.. tetapi kurang tepat…. “ jawab Mustafa sambil tersenyum. Air fresh orange di sedutnya perlahan.

 “Habis tu…. Apa…. Errr… akak tak tahu….” Jawab Sofea gugup.

 “Kak… demi cinta… saya harap akak tak marah ye…. Saya tak main-main kak.. Saya ingin sekali memperisterikan akak kerana saya jatuh hati dengan kecantikan… punggung akak…“ terang Mustafa terus terang.

 Bangga Sofea di puji sebegitu. Terasa semakin kembang bontotnya yang sendat berkain batik lepas.

 Selepas makan, Mustafa mengajaknya pulang. Sepanjang perjalanan pulang, Mustafa tak lepas meramas dan mengusap peha gebu Sofea. Sesekali tangannya menyelinap ke dalam belahan kain batik lepas Sofea. Sofea membiarkan, malah semakin meluaskan kangkangnya agar tangan Mustafa selesa menyentuh cipapnya yang berlapik seluar dalamnya. Sofea juga turut mengurut konek Mustafa yang semakin keras di dalam seluar.

 Masing-masing dah tak sabar nak sampai rumah. Itulah pertama kali mereka berdua bermadu asmara hingga memegang kemaluanmasing-masing penuh rasa cinta dan keberahian.

 “Kak… malam ni akak tak payah balik rumah akak ye….” Pinta Mustafa setelah melabuhkan punggung di sofa.

 “Boleh….. Dan betul ke… “ Tanya Sofea sambil berdiri di hadapan Mustafa.

 “Betul apa kak?” Tanya Mustafa.

 “Betul ke Mustafa betul-betul cintakan akak kerana punggung akak ni… Punggung akak ni dah lebar Dannn… “ kata Fea sambil meliuk-liukkan badannya di hadapan Mustafa.

 Mata Mustafa liar memerhati seluruh tubuh Sofea yang diperagakan di hadapan mata. Wajah Sofea yang cantik dan bertudung itu menyejukkan hatinya. Kebaya jawa yang jarang dan sendat membaluti tubuh montok Sofea menyesakkan nafasnya. Terlihat buah dada Sofea yang dibaluti colai berwarna hitam jelas terpamer di balik baju kebaya jawa yang jarang itu. Perut Sofea yang membuncit kerana faktor usianya menambah geram di lubuk hati Mustafa. Tundunnya yang tembam dan gebu menarik minat Mustafa seperti ingin mengusapnya dan meramasnya lembut. Tangan Mustafa mengusap punggung Sofea yang tonggek.

 “Betul kakkk…. “ kata Mustafa yang semakin bernafsu.

 “Besarnya bontot akakkk…. Saya rela mati kerana bontot akak ni…. “ kata Mustafa lagi.

 Tangannya masih meramas punggung tonggek Sofea yang dibaluti kain batik lepas yang sendat. Sofea menghalakan punggungnya ke arah Mustafa. Tanpa dipinta, Mustafa menyembamkan mukanya ke alur punggung Sofea. Bau peluh bontot Sofea di sedutnya dalam. Mustafa kemudian kembali menatap punggung Sofea yang masih di tayangkan di depan mata. Punggung lebar wanita yang layak menjadi kakak atau ibunya itu benar-benar membangkitkan gelora syahwatnya.

 Sofea kemudian berlutut di hadapan Mustafa yang masih duduk di sofa. Tangannya pantas membuka seluar Mustafa. Terpacaklah konek anak muda yang selama ini dicintai itu. Anak muda yang layak menjadi adik atau anaknya itu bakal menjadi suaminya yang sah. Sofea berkali-kali menelan air liur melihat konek Mustafa yang keras berurat terpacak di hadapan matanya. Gelora nafsu Sofea semakin memuncak. Perasaan cinta dan sayangnya kepada Mustafa menambah lagi rencah hidup penuh nafsunya kepada konek Mustafa.

 “Dannn… Pernah buat dengan perempuan lain tak sebelum akak?” Tanya Sofea sambil tangannya merocoh konek Mustafa di hadapan mukanya.

 “Tak pernah kak…. Saya cuma selalu melancap je… bayangkan kak Fea… “ terang Mustafa.

 Sofea tahu, dia bakal memadu kasih dengan anak muda yang tidak tahu langsung selok belok hubungan seksual. Sofea tidak kisah. Cintanya kepada Mustafa lebih agung dari pengalaman Mustafa. Konek Mustafa pula bukan calang-calang saiznya. Urat-urat yang timbul seolah menambah ketampanan konek anak muda yang benar-benar tegang dan keras itu.

 Perlahan-lahan Sofea menghisap konek Mustafa ke dalam mulutnya. Mustafa menggeliat kesedapan, sambil matanya melihat perilaku Sofea ke atas koneknya. Kepala Sofea yang bertudung di usap manja. Sofea menghisap konek Mustafa penuh nafsu. Air liurnya berjijiran jatuh membasahi dagu dan tudungnya. Anak tekak Sofea seolah manja menyentuh kepala takuk Mustafa yang kembang berkilat di dalam mulutnya.

 Mustafa menikmati koloman Sofea penuh nafsu. Itulah pertama kali konek anak muda itu di hisap. Mustafa tahu dia tidak akan bertahan lama. Air maninya semakin dirasakan ingin memancut keluar. 

 Sofea juga tahu pekara itu. Pengalamannya menghisap konek pelbagai lelaki memberikannya pengalaman yang terlalu matang. Dia tahu Mustafa akan terpancut lantaran kearifannya dalam seks yang masih hijau. Sofea semakin galak menghisap konek Mustafa keluar masuk mulutnya. Bunyi hirupan air liurnya yang bercampur dengan air mazi Mustafa sesekali kedengaran, menambah gelora batin Mustafa.

 “Kak Feahhh….. Ohhhhh…. Sedapnya sayangggg…..” Mustafa merintih menikmati permainan seksual yang Sofea lakukan sepenuh hati.

 “Kakkk…. Saya nak pancut kakkk….” Mustafa merintih tidak tertahan lagi.

 “Kakkk…. Sedapppp kakkkk….. AAARRGGHHHH!!!!!”

 “CROOTTTTTTT!!!!! CROOTTTTT!!! CROOTTTTT!!”

 Bertalu-talu air mani Mustafa menerjah kerongkong Sofea. Sofea sedikit pun tidak berganjak. Dia masih tetap menghisap konek anak muda yang dicintai itu sepenuh hatinya. Seluruh air mani Mustafa di telan hingga kering kantung anak muda itu di sedut Sofea.

 Mustafa menggelitik nikmat. Tidak pernah seumur hidupnya menikmati betapa sedapnya melepaskan benihnya ke dalam mulut seorang wanita. Itulah pengalaman yang pertama kali dan penuh bermakna buat Mustafa.

 Sofea meneguk air mani Mustafa bagaikan meneguk minuman yang maha lazat. Sofea benar-benar menikmati air mani Mustafa yang banyak dan pekat itu. Sofea terasa bangga kerana bakal menjadi isteri seorang lelaki yang berkonek sasa dan muda, malah jumlah air maninya hampir sama banyak dengan air mani yang dikeluarkan oleh 3 orang bangla yang menyetubuhinya dahulu. Sofea tahu, dia bakal kepuasan hingga tidak terkata dengan anak muda yang dicinntai itu. Dia tahu, dia tidak silap memilih jalan.

 Maka pada malam itu, terlerailah sudah kebekuan kasih sayang antara dua orang insane yang begitu jauh umurnya. Masing-masing memadu asmara bagaikan tiada lagi hari esok. Tidak cukup di sofa, mereka menyambung permainan penuh nafsu itu di bilik tidur. Dan pada malam itu jugalah Mustafa mengecapi betapa nikmatnya merasai koneknya menerobos lubang jubor Sofea. Sofea sengaja menonggeng di atas katil meminta Mustafa memasuki tubuhnya melalui lubang jubornya. Alasannya adalah sebagai hadiah untuk orang yang teramat istimewa.

 Sofea menyerahkan lubang jubornya kepada Mustafa sepenuh hatinya. Dia menikmati lohong jubornya menerima tusukan konek Mustafa yang keluar masuk hingga dia merasai konek itu berdenyut melepaskan cairan yang hangat memenuhi lubang jubornya.

 Selama sebulan mereka tinggal bersama dan akhirnya mereka di ijabkabulkan di pejabat kadi dengan berwalikan hakim. Selepas itu, Mustafa pun mula menyemai benihnya yang seringkali muatannya melimpah keluar dari lubuk berahi Sofea. Hasilnya, Sofea disahkan mengandung. 

 Seperti dahulu, Sofea kembali bergaya menggoda ketika mengandung. Pakaian yang sendat membaluti tubuhnya yang buncit mengandung selalu sahaja membaluti tubuhnya. Tubuhnya yang semakin melentik semakin menyerlahkan punggungnya yang sedia tonggek itu. Sofea tahu, ramai lelaki di luar sana yang tidak tahan melihat dirinya, malah, dia tahu ada juga lelaki yang diam-diam mengambil kesempatan melancap di dalam kereta melihatnya melintas jalan bersama Mustafa.

 Pernah juga Sofea bersama Mustafa pergi menonton konsert Sure Heboh. Dalam sesak-sesak orang yang ramai tu, Sofea sedar ada beberapa orang yang mengambil kesempatan ke atas dirinya. Hendak mengadu kepada Mustafa, takut gaduh pula jadinya.

 Dalam sesak-sesak dan gelap tu, punggung, peha, perut dan peha Sofea bukan setakat diraba, malah punggungnya menjadi target tembakan air mani dari konek lelaki-lelaki yang diam-diam melancap di belakangnya dalam kesesakan orang yang agak berhimpit-himpit itu. Hasilnya, seluar aerobik berwarna hitamnya yang sendat itu basah dengan air mani. Sofea sedar punggungnya berkali-kali disirami pancutan air mani yang hangat, menembusi seluarnya mengenai kulit punggungnya yang tidak berseluar dalam itu. Nasib baik seluarnya berwarna hitam, jadi tak nampak basahnya. Kebetulan pula bajunya singkat hingga mendedahkan seluruh bentuk punggungnya yang dibaluti seluar areobik yang ketat, jika tidak, tidak mustahil bajunya akan terkena juga.

 Namun, sekali lagi peristiwa hitam terjadi dalam hidup Sofea. Kali ini bukan atas kerelaan dirinya. Sedang dia keluar membeli belah bersama Mustafa. Mencari persiapan menyambut kelahiran anak pertama mereka. Sofea tidak sedar ada sepasang mata memerhatikannya. Anand, bekas pengurusnya di kilang dahulu yang pernah menjadi pelanggan tetapnya.

 Anand mengikuti mereka hingga ke rumah tanpa disedari oleh mereka berdua. Tujuan Anand tidak lain adalah untuk menikmati tubuh empuk Sofea yang sedang sarat mengandung itu sekali lagi.

 Pada satu pagi, selepas Mustafa pergi kerja, Anand datang ke ruimah mereka. Pintu pagar tidak berkunci, memudahkan Anand masuk menyelinap ke bahagian dapur. Rupa-rupanya Anand tidak sendirian. Dia berdua bersama rakannya Kumar.

 Memang kebetulan pintu dapur tidak berkunci ketika itu. Jadi Anand dan Kumar dapat menyelinap masuk dan sungguh terkejut Sofea melihat Anand bersama rakannya tiba-tiba berada di hadapan matanya. Ketika itu Sofea sedang sibuk mencuci pakaian di mesin basuh. 

 “Hey, Anand. Apa kau buat di sini!” jerit Sofea.

 Tanpa banyak bicara, Anand menutup mulut Sofea dan di heretnya Sofea menuju ke ruang tamu. Rakannya Kumar pula menutup pintu dan tingkap agar jiran-jiran tidak mendengari suara mereka di dalam rumah itu. 

 “Fea, saya sudah lama rindu sama awak. Mari kita buat sekali lagi. Sudah lama saya tak merasa tubuh perempuan melayu mengandung yang seksi seperti kamu ini.” Kata Anand sambil rakannya, Kumar mengurut-urut batangnya di dalam seluar.

 “Sudah, aku sudah bersuami Anand. Baik kau keluar dari sini. Kalau tak aku report polis!” jerkah Sofea.

 “Mahu paksa atau lembut ha?! “Kata Anand kasar sambil tangannya mengeluarkan pisau dan di acukan ke perut Sofea yang sedang sarat mengandung itu. 

 Sofea merayu agar tidak diapa-apakan. Cukuplah sekali dia merasai kehilangan bayi yang dikandungkannya. Dia tidak mahu ianya berulang kembali. 

 Anand bertanyakan dimanakah tudung yang diberinya dahulu. Sofea memberitahu ianya ada di dalam bilik. Anand menyuruh Sofea pergi ke dalam bilik. Sofea hanya menurut tanpa membantah lantaran takut dirinya di apa-apakan.

 Sedang Sofea menaiki tangga menuju ke biliknya di tingkat atas. Anand dan Kumar mengikutnya dari belakang. Mereka berdua terangsang melihat lenggok punggung Sofea yang lebar itu melenggok ketika menaiki tangga. Punggung Sofea yang sendat memakai kain satin putih itu di tampar manja oleh Anand. Bergegar punggung Sofea diperlakukan begitu.

 “Hey Sofea, kenapa bontot kamu basah ni ha? Air laki kau ka?” Tanya Kumar kepada Sofea setelah terlihat ada kesan basah di tengah-tengah punggung Sofea.

 Sofea menoleh ke punggungnya, terlihat olehnya kesan air mani yang dilepaskan oleh Mustafa sebelum dia pergi kerja tadi membasahi kainnya setelah meleleh keluar dari lubang jubornya.

 “Ha’ah…” jawab Sofea acuh tak acuh.

 Setelah sampai di bilik, Sofea mengeluarkan tudung satin putih pemberian Anand dahulu dari almari pakaiannya. Anand menyuruh Sofea memakainya. Sofea hanya menurut.

 Kemudian Sofea di paksa untuk menghisap konek Anand. Sofea terpaksa menghisap konek Anand yang hitam dan tidak bersunat itu. Bau tengik konek lelaki India itu mematikan selera Sofea. Sementara Kumar menyuruh Sofea menonggeng. Selepas menyelak kain Sofea, Kumar terus menyumbat koneknya ke dalam cipap Sofea.

 “Hoooo.. lubang ini perempuan sudah banyak longgar. Tapi body dia banyak sedap.” Kata Kumar sambil menyontot Sofea yang sedang menonggeng menghisap konek Anand yang terlentang di atas katil.

 “Kalu tara sedap, kau hayun saja lobang bontot dia. Aku gerenti pasti kau banyak suka dey..” kata Anand sambil memerhati koneknya di hisap oleh Sofea yang bertudung satin putih itu.

 Kumar pun terus bertukar haluan. Kini lubang bontot Sofea menjadi sasaran. Disentaknya jubor Sofea hingga seluruh koneknya tenggelam tak kelihatan. Di hayun koneknya keluar masuk jubor Sofea sepenuh hatinya.

 “Dey tambi. Betul lah. Ini lubang banyak sedap la dey. Tara ketat sangat. Sedap sangatlah bontot ini kakak.” Kata Kumar.

 Sofea terpaksa melayan nafsu serakah dua orang lelaki pada satu masa. Perutnya yang sedang sarat mengandung membuai-buai di dalam t-shirt yang dipakainya. 

 “Ayoyoo…. Fea…. Kasi satu kali lepas dalam mulutttt…. Ayoyoooo” jerit Anand kesedapan.

 Sofea tahu, Anand memang suka sangat melihat dia memakai tudung satin itu. Dia tahu, seperti dahulu, memang tiada setitik pun air mani Anand yang dibazirknnya. Sofea terus menghisap konek Anand semahu hatinya. Baginya, lagi cepat dia orang puas lagi cepatlah mereka berambus.

 Akhirnya, Anand pun menggelepar memuntahkan air maninya ke dalam mulut Sofea. Kepala Sofea yang bertudung itu di tarik agar koneknya dapat melepaskan air mani jauh ke dalam tekak Sofea. Sofea terpaksa menerima pancutan padu air mani Anand yang meledak dari koneknya yang berdenyut di dalam mulutnya. Berteguk-teguk air mani Anand di telan Sofea. Anand kenikmatan dan dan puas merasakan betapa sedapnya
 memancutkan air mani di dalam mulut perempuan melayu yang bertudung satin licin itu.

 Sementara itu, Kumar pula sudah semakin hampir. Punggung lebar Sofea yang tonggek itu benar-benar memberikan kenikmatan yang tiada taranya kepada Kumar. Koneknya yang keras menujah laju ke dalam lubang jubor Sofea. Punggung Sofea yang lembut itu bergegar di setiap henjutan Kumar. Akhirnya Kumar menekan koneknya sedalam-dalamnya dan melepaskan air maninya sepuas-puasnya ke dalam jubor Sofea.

 “Ayyyooooo…. Memang sedappppp…… Ini bontot perempuan melayu banyak sedapppp….. “ Kumar merengek kenikmatan memerah air maninya memenuhi lubang jubor Sofea.

 Akhirnya mereka terkapai kepenatan. Sofea yang masih bertenaga kerana langsung tidak klimaks bergegas bangun dari katil dan berlari menuju ke tingkat bawah. Anand menyedari Sofea cuba lari terus mengejarnya diikuti Kumar. 

 Anand berjaya mendapatkan Sofea dan dengan ganas, Anand memaksa Sofea supaya menonggeng di atas meja kopi. Sofea terpaksa menurut. Kemudian Anand menyuruh Sofea supaya menghisap konek mereka serentak sampai kembali tegang. Sofea terpaksa menurut. Sambil dia menghisap konek Anand, Sofea terpaksa melancapkan konek Kumar silih berganti. 

 Setelah konek mereka kembali keras, Anand beralih ke belakang Sofea. Punggung lebar Sofea yang tonggek dan sendat dibaluti kain sain putih itu di ramasnya geram. Posisi Sofea yang menonggeng menambah keberahian lelaki India itu. Perlahan-lahan Anand menghiris kain Sofea menggunakan pisaunya. Anand melakukannya berhati-hati agar tidak melukakan Sofea. Belahan yang dibuat tepat pada alur punggung Sofea.

 Kini Sofea kelihatan lebih seksi pada pandangan mata Anand. Seorang perempuan melayu yang sedang sarat mengandung, sedang menonggeng di atas meja kopi menghisap konek kawannya. Sementara punggungnya yang melentik tonggek itu dibaluti kain yang sendat dan terkoyak di tengah-tengah punggungnya. Tanpa banyak bicara, Anand terus menjolok lubang jubor Sofea. Koneknya ditekan sedalam-dalamnya hingga senak Sofea dibuatnya. Tanpa membuang masa, Anand terus menghayun koneknya keluar masuk lubang jubor yang menjadi kegilaannya dahulu. Sofea terpaksa melentikkan lagi tubuhnya agar konek Anand dapat selesa keluar masuk lubang jubornya melalui belahan kain yang dikoyakkan Anand.

 Kumar pula, memang tak pernah merasa koneknya dihisap perempuan melayu yang bertudung, memang dah tak dapat bertahan lagi. Sekali lagi air maninya memancut keluar, kali ni memenuhi mulut Sofea. Sofea yang mulutnya penuh dengan konek Kumar itu terpaksa meneguk air mani lelaki India itu hingga habis. Kumar benar-benar keletihan. Dia tidak menjangka mampu sepuas sebegitu rupa di tubuh perempuan melayu yang sedang sarat mengandung.

 “Dey tambi sudah surrender ka?” kata Anand yang sedang enak meliwat Sofea.

 “ayo yo macha. Ini perempuan sedap la dey. Tara boleh tahan lagi.” Kata Kumar yang terbaring kepenatan di atas lantai.

 “Ayoo tambi, rugi lah kau. Ini perempuan kau boleh main ikut suka hati kau. Bukan senang lah tambi mau dapat perempuan melayu ini macam. Kau tengok.. ahhh… ini perempuan suka pakai seksi-seksi… ahhh… pakai tudung… itu perut sudah besar lagi mahu tunjuk.. Ohhh.. ini bontot sudah banyak tonggek mahu kasi tunjuk semua orang… Ahhhh… Feahhh.. sedapnyaaa kau punya bontottt!!!…” Anand berceramah kepada Kumar sambil
 menikmati betapa sedapnya menikmati lubang jubor Sofea yang sedang diliwatnya.

 “Ini perempuan melayu banyak seksi ka?” Tanya Kumar.

 “Ayoyo tambi.. Dey, berapa kali mau cakap la dey.. Ini perempuan suka pakai baju ketat-ketat la dey… Mahu kasi orang stim la dey.. Kau sudah rugi kasi lepas cepat.. ohhh.. Feahh… Ini bontot ha tambi.. dulu hari-hari aku masuk la dey.. ohhh.. itu kepala punya pakai tudung.. ohhh… hari-hari makan aku punya pundek la dey…“ kata Anand kenikmatan. 

 “Hari-hari ka?” Tanya Kumar lagi. 

 “Ye la dey… Hey Fea, ada betul ka apa aku punya cakap?” Tanya Anand.

 Sofea hanya mengangguk lesu, mengiyakan segala kata-kata Anand yang memang benar itu. Sofea membiarkan lubang jubornya di liwat Anand sepuas hatinya, sambil mendengar mereka berbual tentang dirinya. 

 “Ayoyo kakak…. Banyak hebatlah…. “ kata Kumar teruja dengan sejarah penyundalan Sofea yang lalu.

 “Hey Kumar, ini melayu punya perempuan punya badan sudah hari-hari kena isi sama aku punya air la dey… Itu sebab dia punya perut sudah kembung.. Sudah kenyang.. Hahahahaha! “ ketawa Anand. 

 Mereka ketawa bersama-sama. Sofea terasa dirinya begitu hina. Seribu penyesalan mula berputik di hatinya. Kesukaannya memakai pakaian yang ketat-ketat telah mengheretnya kepada kehinaan yang teramat dalam. Dirinya dianggap seperti hamba pemuas nafsu binatang yang lebih teruk dari sampah.

 “Dey tambi, kalu kau sudah tak boleh pancut, kau kencing saja ini perempuan… hahaha” adang Anand kepada Kumar.

 “Hahaha… betul la macha! Aku mahu kencing atas kepala tudung yang cantik kilat ini. “ kata Kumar sambil terus bangun dan menghulurkan koneknya ke kepala sofea yang berbalut tudung satin itu.

 “Tolong… jangan… jangan kat sini… tolonglahhh…” rayu Sofea.

 Rayuan Sofea nampaknya tidak diendahkan. Kumar terus sahaja kencing di atas kepala Sofea, membasahi tudung satin yang masih dipakainya. Air kencing yang panas laju menderu membasahi kepala Sofea dan mukanya. Meja kopi yang menjadi tempat Sofea menonggeng sudah berladung dengan air kencing lelaki India yang tidak beradab itu. Bau hancing sudah memenuhi segenap ruang tamu. Sungguh hina Sofea rasakan. Dia hanya mampu menangis mengenang nasibnya yang bermula di atas kesilapannya
 sendiri itu.

 “Ayyooo yooo… banyak sedaplah bontot ini perempuann… Fea… aku mahu keluar air la Feahh… Bagi aku lepas dalam lubang kangkang kau Feahhh…” jerit Anand sambil terus mencabut koneknya dari lubang jubor Sofea dan dimasukkan ke dalam lubang cipap Sofea.

 Terus sahaja Anand melepaskan air maninya nun jauh ke dasar cipap Sofea yang sedang mengandung itu. Menggeliat-geliat tubuh Sofea yang sedang menonggeng itu menerima pancutan panas air mani Anand di dalam lubuk cipapnya. Anand beria-ia meneran melepaskan seluruh air maninya ke dalam tubuh wanita yang sedang mengandung itu. Tubuh Sofea yang montok dan sedang menonggeng itu dirasakan sungguh memberikan kenikmatan yang luar biasa.

 “Ayoyooo Feahh.. Kau punya bontot sedap sangat la Feahh… Lagi sedap dari bontot itu melayu punya makcik kedai insurans. Ohhh Feahhh….. “ rengek Anand kenikmatan.

 “Dey macha? Mana punya makcik kau jolok ha?” Tanya Kumar sambil menyimpan koneknya ke dalam seluar.

 “Itu makcik kampung punya kedai insuran la tambi. Lu tara kenal ka? Itu
 makcik bawa skuter merah la dey… Janda punya perempuan.. “ kata Anand.

 Sofea hanya mampu membiarkan Anand memerah air maninya memenuhi lubuk cipapnya. Langsung tiada rasa keberahian di dalam lubuk hatinya. Hanya kesalan dan kebencian kepada dua binatang yang menyetubuhinya tanpa kerelaannya itu bersarang di hati.

 “Dey Feahh.. Aku mahu lepas lagi sekali.. tapi ini air spesel punya mahu kasi isi kau punya bontot. Jaga ya” kata Anand sambil terus mencabut koneknya dari lubang cipap Sofea dan kembali di sumbat ke lubang bontot Sofea.

 Serentak dengan itu, Sofea merasakan lubang jubornya menerima pancutan air yang sangat kuat dan panas hingga jumlahnya tidak tertampung oleh lubang jubornya.

 “Hey Anand! Kau kencing dalam bontot aku ye! Jangannnn!!!!” bentak Sofea sambil meronta-ronta menolak tubuh Anand yang melekat di bontotnya.

 Namun apakan daya, tenaga Anand jauh lebih kuat dari dirinya yang berbadan dua itu. Sofea hanya terpaksa pasrah menyerahkan lubang bontotnya menjadi tempat Anand membuang air kecil hingga penuh lubang bontotnya menakung air kencing anand yang dilepaskan jauh ke dalam bontotnya.

 Selepas habis dia kencing di dalam lubang jubor Sofea, Anand terus mencabut koneknya dan ketawa terbahak-bahak melilhat keadaan Sofea yang basah kuyup ditudung dan kain nya yang koyak itu. Kemudian mereka terus ingin berlalu pergi meninggalkan Sofea yang sedang memuncak kegeramannya. 

 Sofea segera berlari menuju ke dapur dan mencapai segenggam serbuk kari dan segenggam serbuk racun tikus. Sofea mengejar kedua-dua lelaki India yang sedang hendak keluar dari rumahnya. Belum pun sempat lelaki India itu hendak menghalang, mata mereka sudah di baling dengan serbuk kari dan seterusnya racun tikus. Kelam kabut kedua-dua lelaki India itu lari meninggalkan rumah Sofea menuju ke keretanya yang diletakkan tidak jauh dari situ. 

 Namun nasib tidak menyebelahi mereka, akibat kepedihan dan kesan racun yang mula meresap ke dalam tubuh mereka, mereka hilang keseimbangan dan hilang kawalan diri. Akibatnya mereka terlibat dengan kemalangan dengan sebuah lori pasir di persimpangan yang menuju ke kawasan perumahan yang di diami Sofea. Dari jauh Sofea terdengar bunyi seperti kemalangan dan dia mengesyaki bahawa itu adalah kereta yang dipandu Anand. Hatinya bergelora riang dan puas. Harapannya semoga mereka mati nampaknya telah termakbul. Sofea terus mengemas rumah dan membersihkan ruang tamu yang sudah berbau seperti tandas.

 Segala-galanya harus dikembalikan kepada asal sebelum suaminya pulang petang nanti.

 “Eh.. kenapa hari ni isteri abang nampak lain je?” Tanya Mustafa

 “Fea rasa dah tiba masanya untuk Fea berubah bang. Bukan ke tubuh Fea untuk abang sorang, jadi rasanya Fea lebih sesuai pakai pakaian yang sopan bila kita keluar macam ni.. “ jawab Fea.

 Mustafa hanya tersenyum melihat perubahan isterinya. Di rangkul pinggang isterinya. Tangannya mengusap perut isterinya yang sedang menunggu hari untuk bersalin.

 “Abang suka tengok Fea pakai tudung ni… “ tudung satin putih pemberian Anand yang membaluti kepala Sofea di usap lembut oleh Mustafa.

 Sofea tersenyum memandang wajah Mustafa. Lidahnya menjilat bibir atasnya, tangannya meramas konek Mustafa dari luar seluar yang Mustafa pakai. Beberapa mata kelihatan sedar dengan gelagat mereka berdua.

 “Sayang… jom kat dalam kereta…” kata Mustafa.

 Sofea hanya tersenyum dan mengangguk. Mereka kemudian terus ke tempat letak kenderaan di tingkat bawah shopping complex itu.

 Di dalam kereta mereka berkucupan penuh nafsu. Tangan Mustafa liar meramas dan meraba seluruh tubuh isterinya yang mengandung itu sementara membiarkan koneknya yang sudah terkeluar dilancapkan Sofea.

 “Abang suka Fea pakai tudung ni?…” Tanya Sofea sambil tangannya melancapkan konek suaminya.

 “Suka sayanggg…. “ kata Mustafa menikmati koneknya di lancapkan tangan Sofea yang lembut.

 “Abanggg… Fea dahaga….” Pinta Fea ghairah.

 “Fea nak air abang?” Tanya Mustafa.

 “Ye banggg….. Fea dahaga banggg….. sroopppp….” Kata Fea sambil terus menghisap konek Mustafa semahu hatinya.

 Mustafa menikmati koneknya di hisap isterinya. Kepala Sofea yang bertudung satin putih itu turun naik melahap konek suaminya yang dighairahkan itu. Sofea mahu Mustafa melepaskan benih cinnta di dalam mulutnya.

 Sofea mahu Mustafa menikmati kepuasan yang hakiki. Sofea tidak rela Mustafa mencari cinta dari yang lain. Sofea rela melakukan apa saja asalkan Mustafa sehidup semati dengannya. Dia cintakan Mustafa, lelaki yang terlalu jauh usia dengan dirinya yang bakal menjadi bapak kepada bayi yang sedang dikandung itu. Lelaki yang telah melafazkan akad menjadi suaminya yang sah.

 Mustafa menikmati hisapan dan koloman isterinya penuh nikmat. Tidak mungkin dia mencari yang lain. Apa lagi yang dicari dari seorang wanita? Semuanya ada pada isterinya. Segala keperluan nafsunya yang tak kunjung padam, mampu di beri isterinya. Cakap sahaja nak macam mana, halal, haram, semua isterinya rela. Segenap sudut tubuh isterinya adalah miliknya. Mustafa rela mati demi isterinya yang setiap masa rela memperhambakan tubuh kepadanya. Mustafa benar-benar mencintai isterinya.

 “Ahhh…. Feahhhhh…. Sayanggggg…..” rintih Mustafa beserta pancutan yang teramat padu menembak kerongkong Sofea yang sedang enak mengolom koneknya.

 Wajah isterinya yang matang dan cantik itu di tatapnya. Kelihatan koneknya tenggelam jauh di dalam mulut isterinya. Tudung satin putih masih kemas melilit kepala isterinya. Wajah isterinya yang sebenarnya layak dipanggil akak atau ibu itu di tatapnya penuh rasa cinta.

 “Abang….. Fea dahaga….. kencing bang….” Pinta Fea keghairahan.

 Mustafa tercengang mendengar permintaan Sofea yang tidak masuk akal itu. Namun demi kasih sayang, Mustafa tarik kepala Sofea yang bertudung itu agar kembali mengolom koneknya jauh ke dalam mulut Sofea. Mustafa pun terus kencng di dalam mulut Sofea. Air kencingnya menderu laju dan hangat menyusuri kerongkong Sofea yang meneguk lahap. Air kencingnya tidak dapat ditampung lagi. Habis basah seluar Mustafa, tudung Sofea dan kerusi keretanya dengan air kencingnya yang menyembur keluar dari
 celah koneknya yang terbenam di mulut Sofea yang bertudung.

 Mustafa benar-benar kepuasan. Tidak pernah sama sekali dia manyangka isterinya mampu melakukannya hingga ke tahap yang melampau sebegitu. Cintanya kepada Sofea benar-benar setinggi langit. Dia tahu, Sofea rela melakukan apa sahaja untuknya asalkan Mustafa tetap untuknya. Mustafa tahu betapa agungnya kasih isterinya kepadanya.

 Sofea, cintanya kepada Mustafa yang meluap-luap menghilangkan sama sekali rasa jijik kepada air kencing suaminya yang di teguk dan yang bertakung di dalam mulutnya. Konek separa keras Mustafa yang masih di mulutnya di hisap lemmbut walau pun tiada lagi sebarang air yang keluar mencurah di dalam mulutnya. Matanya terpejam rapat, seolah mahu konek suaminya yang dicintai itu berada di dalam mulutnya selama-lamanya. Sofea rela menyerahkan segala-galanya demi cintanya kepada lelaki muda yang sah
 menjadi suaminya itu. Sofea rela demi cintanya dan demi kepuasan batinnya yang tidak pernah kegersangan sejak mereka bersama. Sofea rela memperhambakan kepada lelaki yang dicintai itu.

 Maka, mereka pun hidup dalam kehidupan normal manusia biasa. Tiada lagi perkongsian seksual bersama insan lain dan tiada lagi pertunjukan tubuh kepada pandangan mata lain. Mereka hidup aman bahagia bersama keghairahan persetubuhan yang tanpa sempadan dan tanpa nilai-nilai norma yang menjadi garis panduan. Segalanya demi cinta yang tidak kunjung padam hingga ke akhir hayat mereka.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

pandang


Do you know what your wife is up to when you’re at work?

Sandcastle Art and Biggest Sandcastle in the World

Gambar seorang perempuan dari agen playboy


Biarpun tidak berbaju, masih menawankan?